Siapa Bilang Harga Makin Murah

Sudah lebih dr sekali harga BBM turun, namun apakah sampean sudah merasakan dampak penurunan harga tersebut selain harga bensin tentunya ? Minyak tanah sudah mulai ada tanda tanda untuk menghilang itu yang saya denger di kampung yg saya tinggalin skg.

Tarif kendaraan umum turunkah ? belum juga ! tidak seperti kalau BBM naik semua harga dengan otomatis dan cepat mengikuti kejamnya harga BBM, berasa roketnya israil yg nyerbu palestin. Dengan berbagai alasan mereka enggan menurunkan tarif, sparepart mahal kek, sembako masih mahal kek alah ahlesan. Dan bahkan temen setia saya marlboro light yg biasanya dibawah 10 ribu sekarang malah membuat posisi harga di 10ribu. mantab juragan πŸ˜€

Lalu siapakah pihak yg di untungkan oleh keadaan ini, kayaknya cuma sby aja hahaha coba liat iklan kampanyenya dg bangga menurunkan BBM 5oo rupiah, ah emang indah orang2 itu saat bermain dengan waktu kampanye. Seperti mampu jadi pesulap yg akan menyulap keadaan negeri ini saja.

Terus kemanakah keadaan spt dulu kala itu, bbm mudah didapat, harga gak mahal2 amat. Beberapa hari yg lalu saat telpon simbok di kampung dg polosnya dia bilang gini

simbok: enak jamannya mbah harto ya le
saya: wah kenapa emangnya mbok ? kan dia tukang korupsi ?

simbok: la coba liat sendiri skg yg miskin makin mlarat, yang kaya makin membabi buta saja le, dulu jaman mbah harto ndakΒ  pernah ada gini2an le. hidup di desa itu ayem serta nyaman ndak panas kayak skg le. Ada abri masuk desa segala, skg abri pada kemana yah le ?
saya: hemmm udahlah mbok sabar aja yg penting jaga kesehatan dan di doakan agar cepet mantu anakmu ini πŸ™‚ ndak usah di pikir negeri ini, ndak kuat otakku memikirkannya.

simbok: le kemana ya sekarang mahasiswa yg ndemo mbah harto itu
saya: entahlah mbok, emang kenapa mereka

simbok: kalau udah lulus kuliahnya coba suruh mimpin negeri ini le, bisa ndak mereka. Kok dikit dikit kerjaannya demo, rusuh ah mumet aku le liat tipi sekarang ini. sudah ndak ada kelompok capir [cerdas cermatnya para tani]
saya: halah wes wes ndak usah dipikirin mbok, ndak usah liat tipi aja ndengerin radio sama tape aja biar ayem pikirane.

Mungkin itu hanya sedikit potret kehidupan di negeri ini yang sudah merindukan keadaan adem ayem spt dulu kala. Wong saya tanya nyoblos apa nanti dia jawab entahlah le wong bendera segitu banyaknya, yg ngasih banyak ya tak coblos le. Hahahaha begitu mahalnya kepercayaan rakyat kecil di kampung saya berasal, mereka sudah pinter tidak mau cuma buat sansak kehidupan saja oleh para calon pemimpin negeri ini rupanya. sukurlah πŸ˜€

Ah sudahlah jangan di hiraukan lama lama otak ini makin penuh saja, ada yg tau dimana yg jual otak external biar buat kubackup isi otakku ini.