Hidup Di Kampung Lebih Murah

Hai ketemu lagi sama saya neh. Lama sekali rasanya sudah gak buang² sampah di blog jelek ini. Sebenernya banyak sekali yang ingin saya ceritakan baik itu hal baru maupun lama.

Awal bulan kemaren sempat pulang kampung, dan disana banyak kutemui hal² yang baru. Salah satunya masih jarang sekali warnet disana kalau adapun masih make pc jadul dan itupun masih ada pulak yang make windows jadul 98 😀 pake telkomnet pulak. Tetapi sudah ada juga warnet yg sedikit mengikuti jaman, yah minimal dia sudah make xp dan make isp pulak, sayang jarak tempuh ke warnet tsb sedikit jauh hai hermanâ„¢.
Kemaren saat di rumah ponakan minta komputer, dan kebetulan masih tersisa PC P I saya dahulu kala tapi sayang hdd gak bisa lagi. Yah muter² di madiun cari HDD akirnya nemu juga meski itu harus pesen, thanks iwan atas bantuannya minjemin CD dan mau dititipin HDD second akirnya pc jadul saya hidup lage lumayan buat blajar anak sd :). Di madiun sendiri tenyata sangat susah cari CD² software/MP3, adapun cuma satu yang saya tau kemaren dan itupun harus pesen dulu baru Burn kalau gak mau nunggu ya sewa :), ada² saja orang nyari duet.

Oh ya perjalan pulang aman tapi sayang lagi² saya kenak dilai saat transit di jakarta anjrot gak tanggung² 4 jam woi, gara² dileai dapet makan KFC dari lion 😀 yang biasanya cuma air minum kemasan gelas itu. Yah akirnya sampe surabaya sudah sore, di juanda sekarang sudah lumayan lebih rapi tapi sayang jalan keluarnya dari juanda keluar makin jauh :).
Naek taxi ke terminal 42 ribu tapi cukup merasa aman, karena taxi di juanda dikelola oleh aparat dan itupun petugasnya masih aparat aktip [bukan pensiunan loh] jadi sopir taxi gak berani main² sama penumpang :). Tapi sayang keadaan terminal bungurasih makin kacau dg style calok² keparat itu.
Sedikit tips kalau mau menggunakan sarana naek bus dari terminal bungurasih :

  • Usahakan naek dari pintu keluar saja tidak usah masuk ke terminal. Keuntungan dari tips saya ini anda akan bebas dari calok, bebas dari tukang jasa angkat² dan yang pastinya cepet berangkat karena tidak perlu menunggu penumpang penuh lagi.
  • Kalauun sudah terlanjur masuk ke terminal, pasang muka cuek, tidak usah pasang muka bloon karena anda akan jadi sasaran orang² tsb.
  • Jaga barang bawaan serta barang berharga lainnya itu sangat saya sarankan.
  • Kembali ke madiun lagi, ternyata rasa brem sekarang sudah beraneka ragam rasa, bukan cuma satu rasa original brem tapi sudah ada rasa coklat, duren [ini yang saya temui kemaren]. Dan yang bikin seneng pulang kemaren ternyata harga nasi pecel dengan lauk tempe goreng, peyek + kering tempe hanya Rp.1.500 dan kebetulan yg jualan malam hari saja, jadi yah tiap malam kalu laper beli sambel nongkrong sama bapak² ngobrolin tentang sawah :D. Harga tersebut sangat jauh dibandingkan dg harga di Batam, di Batam nasi pecel pincuk dg lauk peyek saja sudah Rp.5000, ya kalau ditambah dg lauk lainnya hamper 10 ribu juga, dan soal rasa lebih nendang rasa nasi pecel di kampung.

    Well mungkin blog ini merasa kesepian karena sudah jarang sekali di sentuh, yah inilah mungkin blog jablai 😀


    Comments

    19 responses to “Hidup Di Kampung Lebih Murah”

    1. loh kang sampeyan sekarang permanen di Madiun ya?

      aye juga baru pulang tapi sekarang dah balik lagi.

      Breme sampeyan beli dimana? kalau aye di Mirasa di perempatan tugu pasar besar.

      iki loh : http://kusaeni.com/blog/oleh-oleh-dari-madiun

      kus

    2. kemaren cuma cuti kok kang, skg dah balek lage nyangkul di batam.

      brem saya beli di toko oleh di caruban depan rumah sakit.
      kalau brem dicaruban banyak kang, lawong bikinnya kan dicaruban bukan di madiun toh.

      1. Lee, gayamu komentar kaya wong apa wae, lambemu nek ngomong kaya wong joos wae, ndak nang batam we paling ya buruh wee pamer leehmu numpak kapal muluk,trus ngelek elek Mediun, wani ngenyek tanah wutah darahmu, jane rupamu kaya apa see? Apa see kontribusimu neng kota Mediun?

        1. hemmm dibagian mana saya ngelek ngelek madiun pak, sejauh ini saya juga masih cinta sama madiun kok, ktp juga masih madiun kok.

    3. Cuti…endi oleh2nya kang geblek….masa tetangga ndak dikasih apa2..piye tah…heheh……peace..;))

    4. arifin: sori bang maren waktu pulang waktunya mepet beli oleh² cuma dikit dowang euy, lawong siang datang malam lsg masuk anjroot.

    5. woueh.. aku jd mupenkkk
      pengen pulanggggg kampung pulah
      hikz..
      gado gado sby,
      rujak cingur,,
      bebek sby,,
      pecel…
      sego sambels
      hrrrrgghhh

    6. Yuk….mas Geblek mudik ke kampung …..hehehehe

    7. Weks…telat be yoo….

      Aku lagi weruh nek sampeyan nulis tentang madiun ndek kene. Sorry, link e ora jalan, soale sing sampeyan ketik iku link lama.

      Blog jablay? Boleh juga tuh…!!!

    8. kapan jok mulih maneh nang caruban ?

      mickos last blog post..Website : Graha Pulsa

    9. Walah, ternyata orang Madiun juga nih…
      Bungurasih sekarang sudah tidak seperti itu lagi, Pak…
      Para calo bus sudah tidak maksa-maksa lagi apalagi sampai merebut barang bawaan, mereka hanya berteriak-teriak aja menawarkan bisnya… 🙂

      sapimotos last blog post..Template Rusak

    10. yah wong mediun tibakno. tonggo cak :D. matur suwun sampun kirim comment dateng blog kulo. manggen citra mas pisan ta mas?

      ayusas last blog post..Menentukan Waktu Session TimeOut pada ASP.net

    11. Wah temen dari madiun ternyata……salam jabat erat mas

      Arya – moderatofm.coms last blog post..Penderita HIV Akan Dikenai Sangsi Minimal 3 Bulan Penjara dan Denda 25 juta

    12. sebenernya sih aku bukan org MADIUN tapi sedang mencari temen yg ngumpet diCARUBAN nah nama desanya ku juga tdk tau..mang diCARUBAN ada desa namanya REBAHAN? infoin ya ke 02198576294 matur sembah nuwun.

      arlojikus last blog post..ARLOJI MERK BARU APA ITU?

    13. @arlojiku – rebahan ? wah ndak pernah mendengarnya desa yg namanya rebahan bos

    14. saya juga medhiun.. tepatnya di nJiwan… tapi sekarang mBecak di Probolinggo…

      hemmys last blog post..Tawuran antar Mahasiswa

    15. ojo maido mediun le…minggat nang batam e suaramu koyo wes dadi wong joss ae paling yo jeezzzzz.rumangsamu lah ngomong ra kliru tapi dancuk…

      1. ehbuset siapa yang maido pak, bahkan di tulisan saya malah membesarkan kampung saya, itu judulnya hidup dikampung lebih murah. kecuali warnet saat itu

    16. wis yo bocah-bocah ojo podo padudon sing penting oleh nggonmu podo ngumboro ono asile, mediun ben dadi kutho kenangan masa kecil awak e dw.