Hidup Di Kampung Lebih Murah

Hai ketemu lagi sama saya neh. Lama sekali rasanya sudah gak buang² sampah di blog jelek ini. Sebenernya banyak sekali yang ingin saya ceritakan baik itu hal baru maupun lama.

Awal bulan kemaren sempat pulang kampung, dan disana banyak kutemui hal² yang baru. Salah satunya masih jarang sekali warnet disana kalau adapun masih make pc jadul dan itupun masih ada pulak yang make windows jadul 98 :D pake telkomnet pulak. Tetapi sudah ada juga warnet yg sedikit mengikuti jaman, yah minimal dia sudah make xp dan make isp pulak, sayang jarak tempuh ke warnet tsb sedikit jauh hai herman™.
Kemaren saat di rumah ponakan minta komputer, dan kebetulan masih tersisa PC P I saya dahulu kala tapi sayang hdd gak bisa lagi. Yah muter² di madiun cari HDD akirnya nemu juga meski itu harus pesen, thanks iwan atas bantuannya minjemin CD dan mau dititipin HDD second akirnya pc jadul saya hidup lage lumayan buat blajar anak sd :). Di madiun sendiri tenyata sangat susah cari CD² software/MP3, adapun cuma satu yang saya tau kemaren dan itupun harus pesen dulu baru Burn kalau gak mau nunggu ya sewa :), ada² saja orang nyari duet.

Oh ya perjalan pulang aman tapi sayang lagi² saya kenak dilai saat transit di jakarta anjrot gak tanggung² 4 jam woi, gara² dileai dapet makan KFC dari lion :D yang biasanya cuma air minum kemasan gelas itu. Yah akirnya sampe surabaya sudah sore, di juanda sekarang sudah lumayan lebih rapi tapi sayang jalan keluarnya dari juanda keluar makin jauh :).
Naek taxi ke terminal 42 ribu tapi cukup merasa aman, karena taxi di juanda dikelola oleh aparat dan itupun petugasnya masih aparat aktip [bukan pensiunan loh] jadi sopir taxi gak berani main² sama penumpang :). Tapi sayang keadaan terminal bungurasih makin kacau dg style calok² keparat itu.
Sedikit tips kalau mau menggunakan sarana naek bus dari terminal bungurasih :

  • Usahakan naek dari pintu keluar saja tidak usah masuk ke terminal. Keuntungan dari tips saya ini anda akan bebas dari calok, bebas dari tukang jasa angkat² dan yang pastinya cepet berangkat karena tidak perlu menunggu penumpang penuh lagi.
  • Kalauun sudah terlanjur masuk ke terminal, pasang muka cuek, tidak usah pasang muka bloon karena anda akan jadi sasaran orang² tsb.
  • Jaga barang bawaan serta barang berharga lainnya itu sangat saya sarankan.
  • Kembali ke madiun lagi, ternyata rasa brem sekarang sudah beraneka ragam rasa, bukan cuma satu rasa original brem tapi sudah ada rasa coklat, duren [ini yang saya temui kemaren]. Dan yang bikin seneng pulang kemaren ternyata harga nasi pecel dengan lauk tempe goreng, peyek + kering tempe hanya Rp.1.500 dan kebetulan yg jualan malam hari saja, jadi yah tiap malam kalu laper beli sambel nongkrong sama bapak² ngobrolin tentang sawah :D. Harga tersebut sangat jauh dibandingkan dg harga di Batam, di Batam nasi pecel pincuk dg lauk peyek saja sudah Rp.5000, ya kalau ditambah dg lauk lainnya hamper 10 ribu juga, dan soal rasa lebih nendang rasa nasi pecel di kampung.

    Well mungkin blog ini merasa kesepian karena sudah jarang sekali di sentuh, yah inilah mungkin blog jablai :D

    kerugian tinggal di desa, kerugian tinggal didesa, keuntungan dan kerugian tinggal di desa, keuntungan dan kerugian hidup di desa, Keuntungan dan kerugian desa, keunggulan lebih baik tinggal dikota dari pada didesa, tinggal di desa lebih baik daripada di bandar, kelebihan desa, kelebihan dan kekurangan tinggal di desa, kediaman di desa lebih baik daripada di bandar